Membangun Jaringan HOTSPOT Seri 2

Pada Monday, 1 February, 2010 Jam 14:23 Di Tulis Oleh Istanto Adi Nugroho
Artikel dalam kategori Pribadi, Serius, Tutorial
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Artikel ini guna melanjuti dan memperbaiki segala bentuk kekurangan dan ketidak-jelasan dari artikel lama tentang membangun jaringan hotspot. Diharapkan setelah artikel ini tidak akan ada artikel tambahan lagi. Seperti sudah kita ketahui penjelasan basic jaringan hotspot dari seri pertama terkendala karena banyak ragamnya topologi jaringan sehingga menyulitkan beberapa pembaca yang semakin kebingungan bagaimana menerapkan pembangunan jaringan hotspot di dunia nyata.

Adapun peralatan dan syarat yang harus kita penuhi antara lain:

  1. Router/AP Wi-Fi (Referensi hardware bisa dilihat di http://www.alnect.net/product.php?/4/20/29/Networking/Wi-Fi_Connection/Wi-Fi_AP_&_Router/bylprice).
  2. Koneksi internet (Bisa dari beragam ISP yang tersedia di daerah masing-masing, bisa juga menggunakan provider GSM/CDMA)
  3. Sebuah PC sebagai server (Optional, khusus untuk Wi-Fi yang berbasis komersial/berbayar)
  4. Sedikit pengetahuan tentang jaringan.

[to_like]

Dalam artikel ini saya akan memberikan penjelasan secukupnya tentang membangun jaringan wi-fi di jaringan warnet yang sudah tersedia sebelumnya. Topologi ini bisa di adopsi untuk semua jenis topologi jaringan tergantung kebutuhan dan kegunaannya. Jadi kalau ada yang bilang dengan mengikuti artikel ini akan menyulitkan dalam aplikasi orang tersebut adalah orang GOBLOG.

Kebetulan di warnet saya sudah tersedia jaringan LAN NETWORK yang melayani kebutuhan akses internet dengan media berbasis kabel. Karena perkembangan jaman sekarang jaringan model FIX ini sangat kurang kompeten sehingga mau tidak mau saya harus membangun jaringan hotspot TANPA merusak/mengganggu jaringan warnet yang sudah ada. Adapun topologi jaringannya adalah sebagai berikut:

Semoga paham tentang topologi di atas, sekarang akan kita mulai untuk membangun jaringan sebenarnya. Saya akan menjelaskan dengan sample IP sehingga kalau mau mengikuti harap mengikuti jaringan kalian sendiri.

Langkah pertama belilah salah satu peralatan untuk Router/AP wi-fi ini (kalau bisa di tempat referensi karena bagus pelayanannya). Langkah kedua asumsikan bahwa kalian telah mempunyai akses internet (dalam sample ini saya menggunakan telkomspeedy). Langkah ketiga aturlah jaringan kalian menurut topologi yang sesuai dengan jaringan masing-masing.

SAMPLE:

  1. Router/Modem saya menggunakan IP 192.168.1.1
  2. Router/AP Wi-fi Saya menggunakan IP 192.168.1.3 dengan gateway 192.168.2
  3. Server/Billing saya menggunakan 2 NIC yang pertama IP 192.168.1.2 dengan gateway 192.168.1.1, yang kedua IP 192.168.1.254 dengan gateway 192.168.1.1 (Asumsikan kedua NIC mempunyai akses internet karena untuk HotSpot berbasis komersial/berbayar membutuhkan sebuah gateway komputer sebagai pencatat billing, begitu juga untuk jaringan lan membutuhkan billing untuk warnet)
  4. Client 1 sampai dengan 10 menggunakan IP Static mulai dari 192.168.1.4 – 192.168.14 dengan gateway 192.168.1.1 (IP billing 192.168.1.254)
  5. Client A, PSP, dan Handphone menggunakan DHCP server dari IP 192.168.1.99 dengan range IP mulai dari 192.168.1.15 – 192.168.1.253 (IP billing 192.168.1.2)

Langkah keempat, setelah jaringan kalian asumsikan benar dan berfungsi  dengan benar sebenarnya jaringan HotSpot dan warnet sudah siap. Tinggal kalian melakukan setting DHCP server di router/AP Wi-Fi contohnya seperti ini:

SAMPLE:

Gambar di atas di asumsikan DHCP server akan memberikan IP secara otomatis jika ada client yang terhubung dari range 192.168.1.100 – 192.168.1.199 Setingan gateway dan DNS sebenarnya bisa saja di kosongkan tapi kalau ada yang terkendala dengan koneksi internet setelah terhubung coba di sesuaikan dengan setting jaringan masing-masing.

Langkah kelima hotspot kalian sudah siap untuk digunakan oleh orang umum.

Untuk yang menginginkan keamanan lebih bisa mencoba menerapkan teknik firewall yang ada, defaultnya router/AP wi-fi yang saya beli kemarin sudah menyediakan fasilitas keamanan yang baik seperti contohnya proteksi IP, proteksi MAC, dan manajemen block domain. Meskipun tidak 100% aman dengan menggunakan fasilitas ini keamanan hotspot akan lebih satu tingkat di atas hotspot yang terbuka untuk umum.

Untuk yang ingin lebih aman lagi di atas satu tingkat bisa menerapkan wireless security menggunakan WPA-PSK atau WPA2-PSK, setting ini akan menyebabkan client yang ingin terhubung ke hotspot harus memasukkan password. bisa juga menggunakan MAC filter, atau fasilitas binding IP/MAC.

Khusus untuk hotspot komersial/berbayar ada baiknya kita membuka sampai lebih dalam lagi tentang billing. Untuk billing warnet mungkin tidak akan menemui kendala karena saya yakin sudah paham rata-rata. Khusus untuk billing HotSpot ini karena program-nya masih terbatas akan saya coba jelaskan dengan billing Antamedia HotSpot.

Topologi jaringan yang di anjurkan Antamedia HotSpot ada 3 yaitu bisa kalian lihat sendiri di Topologi 1, Topologi 2, dan Topologi 3. Semua topologi memiliki kelebihan dan kekurangan serta banyaknya jumlah client yang bisa di layani jadi sebaiknya kalian baca dan pahami dengan benar sebelum membangun toplogi.

Dalam SAMPLE nyata penggunaan topologi saya di atas jaringan saya mampu melayani kurang lebih 150 client. Seting billing Antamedia terbilang cukup mudah saya menggunakan NIC 192.168.1.2 sebagai gateway HotSpot. Dalam percobaan dalam realita nyata saya tidak menemui kendala berarti, kedua jaringan saling berhubungan dan berfungsi dengan baik.

Dalam percobaan biling ternyata saya menemukan ada sedikit bug/error dari billing antamedia ini sebenarnya tidak terlalu mengganggu, tapi rasanya tidak etis kalau saya bocorkan ke orang umum karena bisa merugikan banyak pihak terutama pihak penjual akses. Billing antamedia akan langsung melakukan redirection apabila user yang terhubung ke dalam jaringan mencoba mengakses internet.

Kalau seandainya apabila ada yang mengalami kesulitan dalam pembangunan jaringan HotSpot + Warnet + Billing saya bersedia membantu setup jaringan kecil dengan biaya Rp 5.000.000 khusus untuk jaringan besar Office/Mall/Universitas biayanya Rp 30.000.000 (bukan promosi, ilmu itu mahal).

Semoga artikel ini memberikan pencerahan, kalau masih nggak mengerti memang kalian GOBLOG!

*ARTIKEL INI TIDAK MENUTUP KEMUNGKINAN MASIH AKAN DI EDIT.

[/to_like]

Kata Kunci Terkait:

Kamu boleh memberikan komentar, atau melakukan trackback dari blog kamu.
    Digg Del.icio.us StumbleUpon Reddit Twitter RSS

36 Komentar pada artikel “Membangun Jaringan HOTSPOT Seri 2”

  1. ilham berkata:

    Pada October 29th, 2011 Jam 10:44 AM

    hai bro gimana carax koneksikan antar client dalam jaringan hospot

    [Balas]

  2. Ajeb berkata:

    Pada December 7th, 2011 Jam 4:34 PM

    Hati2 bicara mas, klo yg baca ilmunya masih cetek juga ga terima digituin. Apalagi yg lg mantau diatas neeh…

    [Balas]

  3. Ratu Intan berkata:

    Pada January 5th, 2012 Jam 12:02 AM

    ilmu kamu baru se ujung kuku, dah sombong. billing aja pake antamadia. coba loe bikin sendiri. copas sana-sini. system loe, sangat gampang di blok. mati tu semua client.
    pemain baru, napain tanya2 pada org goblok.

    [Balas]



    Istanto Adi Nugroho berkata:
    Pada January 5th, 2012 jam 1:00 PM


    omong kosong haram hukumnya di blog ini he he

    [Balas]




    Istanto Adi Nugroho berkata:
    Pada January 5th, 2012 jam 1:01 PM


    kalau client lo semua pada kabur salahin dong otak lo yang gak mampu melayani, jualan tapi gak menguasai pasar sama saja seperti orang buta yang rebutan permen dengan orang sehat. lagian sudah gue tuliskan tidak semua pertanyaan bakal gue jawab emang lo gaji gue berapa? kalo nulis pakai otak jangan pakai pantat.

    [Balas]


  4. iin indriana berkata:

    Pada January 18th, 2012 Jam 1:38 PM

    Om om Ntu wat Lan pa Wan ??
    😀

    [Balas]



    Istanto Adi Nugroho berkata:
    Pada January 18th, 2012 jam 5:17 PM


    yang mana?

    [Balas]


  5. mierna berkata:

    Pada January 28th, 2012 Jam 7:25 PM

    meching nih, membantu sangat 🙂

    [Balas]

  6. santoso berkata:

    Pada February 17th, 2012 Jam 10:18 AM

    Kalau ada template login hotspotnya bagi dong gan.

    [Balas]

  7. ari berkata:

    Pada October 15th, 2012 Jam 8:23 PM

    kalo bertanya yang kita beli dalam membangun jaringan hotspot dengna bandwicth unlimite itu apa aja dan perkirakan harga berapa

    [Balas]

  8. Adjie berkata:

    Pada November 23rd, 2012 Jam 12:12 AM

    Ckckckckkck … Ambil Positif nya aja …
    Agan Istanto … Klu cuma (modem+wifi) & PC 1 LAN (server) alias tanpa mikrotik & LAN tambahan, billing wifi yang cocok apa ya ? 

    thanks

    [Balas]

  9. jay berkata:

    Pada October 1st, 2013 Jam 10:12 AM

    dari dulu sy banyak belajar dari blog mas…sy hanya bisa berterma kasih… semoga Tuhan membalas kebaikan anda

    [Balas]

  10. Fitra berkata:

    Pada February 13th, 2015 Jam 9:56 PM

    pak bisa minta tlong nge remote pc saya nggak buat setting antamedia ? please saya lagi belajar bkin hotspot nih.. mohon bantuannya pak…!!

    [Balas]

Berikan Komentar

[+] yoyocici emoticons Istanto Personal Blog